Headlines News :
Home » » Kerajaan Rakyat

Kerajaan Rakyat

Written By zabidi morad on Monday, 22 May 2017 | 12:07 pm

Oleh Mohamad Husaini Husin

POHON-POHON renek di pembahagi jalan atau di tepi bahu jalan, semuanya diserkup dengan plastik berwarna merah dan biru. Bagi yang baru menjejaki kaki di bumi empat musim, memanglah terasa pelik dan janggal.
“Tuan, kenapa pokok-pokok itu diserkup plastik?” Tanya seorang anak perempuan comel. “Pokok itu bisa mati jika tidak diserkup kerana kedinginan.”
Jawab pemandu pelancong fasih berbahasa Melayu mirip Indonesia.
“Bukan saja manusia akan mati tetapi tumbuh-tumbuhan juga akan mati kedinginan.
Begitu?” pertanyaan lanjut anak comel itu.
“Yeaa…” “Kenapa pokok-pokok besar tidak diserkup juga?” “Pokok besar, akar, batang dan dahannya juga besar. Bisa menahan sejuk. Nanti menjelang musim bunga, daunnya kembali tumbuh! Pasti indah!” “Pokok-pokok kecil ngak bisa tahan dingin yea?” Anak comel itu bertanya dengan bahasa meniru lenggok bahasa Indonesia pemandu pelancong itu.
“Yeaa…” Salji turun lagi. Ada salji yang turun dan berkumpul.
Bertompok-tompok di sana-sini termasuk di dahan-dahan pokok tanpa daun dan di atas serkup plastik pokok-pokok renek. Ada yang bertimbun di tepi-tepi bangunan dan di atas bumbung.
Bagi yang pertama kali melihat suasana pemandangan alam bersalji, pasti terasa gembira dan teruja melihat salji turun melayang-layang seperti kapas putih diterbangkan angin.
Seluruh gumpalan-gumpalan kecil itu turun menuju ke bumi dan sekejap diterbangkan ke arah lain termasuk kembali melayang menuju ke atas langit ditiup angin kencang. Angin yang tiba-tiba menerpa menambahkan kedinginan suasana.
Ada gumpulan salji jatuh ke lantai konkrit serta jalan raya bertar dan terus mencair dan ada yang membeku, menjadikan permukaan tersebut seperti diselaputi oleh lapisan ais jernih. Ais yang jernih sejernih-jernihnya. Selaput itu menjadikan permukaan itu sangat licin untuk tayar kenderaan. Memudahkan kereta menggelonsor dan sukar dihentikan, apatah jika menekan brek sekuat hati.
Berjalan di kawasan itu juga perlu berhati-hati terutama jika memakai kasut yang tidak sesuai atau tapaknya sudah haus. Dari berjalan tegak berdiri boleh tergelincir jatuh terduduk seperti buah nangka jatuh ke tanah dan sukar untuk bangun tegak berdiri kembali.
Sesekali kelihatan kenderaan penguasa menyodok salji-salji yang bertimbun di tengah jalan. Kemudian kenderaan itu menabur garam untuk memudahkan salji mencair lalu menjadi air jernih dan mengalir  dari tengah jalan ke parit-parit kecil di tepinya. Ada yang keras membeku sebelum sempat sampai ke parit-parit kecil itu.
“Seronok ya… tengok salji turun. Cantik!” Anak comel itu meluahkan perasaannya sambil memandang ke arah dia. Dia hanya angguk-anggukkan kepala, sekadar mengambil hati anak comel itu.
Lantas anak cilik itu membuka pintu lobi hotel dan bermain-main dengan salji yang berguguran. Gembira sekali wajahnya dan ceria gelagatnya.
“Malang generasi anak comel ini.” Bisik hatinya.
Dia tersenyum melihat telatah anak comel itu.
Kegembiraannya pasti sebentar sahaja. Keterujaannya pasti sekejap cuma. Kegembiraan dan keterujaannya bermain salji itu pasti akan dibunuh kejam oleh kedinginan salji itu sendiri.
Sebentar kemudian dia masuk semula. Dia keluar kembali untuk bermain-main dengan salji dan cuma sebentar, lantas dia kembali ke dalam lobi hotel.
Begitulah kelakuannya beberapa kali, dan akhirnya dia hanya memandang saja salji berguguran dari dalam ruang tamu hotel.
“Kenapa?” Tanya pemandu pelancong tadi.
“Kenapa apa, pak?” Tanya kembali si gadis comel.
“Kenapa ngak keluar bermain salji lagi?” “Dingin banget... Ngak bisa lagi menahan kedinginan!” Dia sedang duduk-duduk di atas sofa kulit berwarna hitam di lobi, merehatkan diri sambil memerhatikan kelakuan manusia asing berkulit putih dan bermata sepet lalu-lalang di depan kaunter hotel.
Walau di dalam hotel serta berpakaian kulit tebal, dingin cuaca masih terasa sehingga perit rasa kulit. Sofa juga terasa sejuk seperti sedang duduk di atas air batu, kedinginan terasa seperti mencucuk-cucuk tulang putih, menebusi seluar jean dan sehelai seluar di dalam. Tidak termasuk sepasang “Long John.”
“Tuan!” Tegur ketua rombongan merangkap penaja lawatan itu. Wajahnya ada garis-garis ketuaan terutama di tepi mata. Misainya tebal menghitam dan rambutnya sudah ada putih-putih uban tetapi ditutupi dengan songkok baldu kehitaman.
“Ya.” “Termenung seorang saja. Nampak macam tidak gembira berada di sini.”
“Aku sudah biasa ke negara bersalji berbulan-bulan. Barubaru sampai memanglah teruja tetapi apabila sudah berbulan lamanya, seksa jadinya. Cuaca sebegini masih di kira baik. Jika bawah 20 darjah celcius, terpaksa terperuk 24 jam di dalam rumah dengan pemanas senantiasa dipasang. Kehidupan di dalam dunia sebesar rumah, di dalam empat dinding umpama penjara.
Mental yang lemah menjadikan empunya mental itu gila. Gila kebosanan dan keseorangan.
Bertambah seksa jika bekalan elektrik terputus akibat timbunan salji berwarna keputihan tetapi gelap sekali penderitaan batin akibatnya”
“Habis kenapa ikut kami ke sini?”
“Aku ikut kerana ingin kembali mengingatkan diri sendiri betapa bebalnya kebanyakkan rakyat di negara kita.”
“Kenapa tuan berkata begitu?” Kehairanan si pemakai songkok. “Kau perhatikan anak comel itu.”
“Kenapa dengan anak itu?” “Perhatikan! Lihat tingkahlakunya. Apa yang kau perhatikan?” “Anak itu gembira melihat salji. Sesekali dia keluar untuk bermain salji.”
Masih bebal
“Berapa lama dia mampu menahan kedinginan salji.” “Tidak lama. Sebentar saja.” “Kau lihat pula pohon-pohon di luar. Ceritakan keadaannya.” “Pokok-pokoknya tidak berdaun dan ada yang ditimbuni pangkalnya dengan salji-salji seumpama busut anai-anai.”
“Bagus. Semua itu jika difikirkan dalam-dalam menunjukkan rakyat di tanah air kita rata-ratanya masih bebal walau berpelajaran tinggi!”
“Apa kaitannya?”Dia hanya tersenyum. “Bas sudah sampai. Mari kita naik bas.” Pelawa si pemandu pelancong.
Dia masih lagi tersenyum sambil bergerak ke arah bas.
Soalan tidak berjawab. Apabila keluar dari pintu lobi dia membetulkan bajunya dan kedua tangannya diseluk ke dalam poket seluar. Jalannya laju seperti mengejar sesuatu. Begitu juga dengan pelancong-pelancong dari negaranya termasuk anak comel cilik tadi. Dia berlari-lari menuju ke bas meninggalkan ibu bapa di belakang. Nampaknya anak comel itu hendak segera di dalam bas. Kedinginan agaknya.
Dipermulaan dan di sepanjang perjalanan pemandu pelancong menerangkan pelbagai perkara berkaitan negaranya itu terutamanya maklumat tentang kawasan dilalui bas ketika itu.
Dia hanya sesekali menumpukan perhatian terhadap bicara pemandu pelacong itu. Itu pun tumpuan sambil lewa.
Selebihnya, dia menumpukan perhatian menikmati panaroma di luar bas.
Bas melalui sebuah perkampungan. Tanahnya datar dan seluas mata memandang.
Hanya kelihatan seorang dua di luar rumah dengan pakaian tebal memberatkan diri. Merimaskan.
Tiada pepohonan hijau. Ada beberapa rumah yang sangat jauh jaraknya.
Kelihatan kawasan yang luas di sekeliling sebuah rumah. Mungkin kebun sayursayuran kerana masih kelihatan batas-batas kebun, namun tiada tanaman yang tumbuh dan semuanya membeku kegersangan. Ada banyak juga kolam-kolam ternakan ikan dan hampir semuanya dilitupi oleh ais di tepi-tepi kolam. Tiada yang menarik perhatian tetapi dia tetap merenung pemandangan yang menjemukan itu.
“Alangkah bertuahnya ibu pertiwi tetapi majoriti rakyatnya bebal!” Terkeluar keluhan penuh kekesalan itu tiba-tiba.
“Cuba tuan kongsi keluhan tuan itu.” Rakan di sebelahnya bertanya. Orang bersongkok di lobi tadi.
“Lihatlah negara ini. Tanahnya lebar luas tetapi kegersangan akibat musim dingin membeku. Tanah ketandusan, tiada tumbuhan yang boleh tumbuh segar.
Malahan sungai dan kolam membeku menjadi batu!” “Saya melihat keindahan tempat orang tetapi tuan melihat kegersangannya.”
“Indah di mata orang tidak pernah melihat. Gersang bagi yang sudah biasa dan mampu berfikir. Pasti ketara kegersangan ini jika dibandingkan di tanah sendiri. Kegersangan ini bukan sekejap, malah berbulan-bulan!” “Apa kaitannya dengan kebebalan rakyat kita?”
“Negara kita sebuah negara bertuah. Mentari bersinar cerah dan hujan sepanjang tahun, kecuali sekejap di kala hujan atau lama sedikit di musim tengkujuh. Tumbuh-tumbuhan subur sepanjang tahun. Hutan tropika menghijau memikat jiwa.
Air sungai sentiasa mengalir. Ada yang mengalir dengan deras dan ada yang lemah-gemalai. Hasil bumi juga banyak! Kenapa rakyat rata-ratanya masih berhempaspulas untuk meneruskan kehidupan. Malahan ramai yang merempat di bumi nan subur!” Terdiam. Mungkin memikirkan persoalan diutarakan itu. “Maaf, saya masih belum dapat mengaitkan dengan kebebalan rakyat kita.” Bertanya orang bersongkok.
Dia tersenyum memandang orang yang bersongkok itu.
“Beginilah tipikal rakyat negara sendiri. Walau kaya-raya tetapi tidak berupaya memikirkan sesuatu yang jauh sedikit.” Bisik hatinya.
Suasana hening seketika. Hanya kedengaran bunyi enjin bas. Bas mewah dilengkapi dengan sistem pendingin dan juga pemanas udara. Ketika ini pemanas dihidupkan untuk memanaskan suhu di dalam bas. Ketika musim panas terik, pendingin hawa pula dipasang.
“Kenapa negara subur rakyatnya menderita? Perit kehidupan kita?” “Mungkin rakyat malas berusaha?”
“Cuba perhatikan, rakyat negara ini tidak dapat berbuat apa-apa akibat kedinginan berbulan-bulan lamanya. Adakah rakyat negara kita begitu malas sekali sehingga tidak bekerja berbulan-bulan lamanya seperti mereka?”
“Saya rasa segelintir saja. Hampir kesemuanya berhempaspulas mencari sedikit habuan untuk meneruskan kehidupan.”
Celahan dari anak muda duduk di kerusi belakang. Misainya jarang dan janggutnya sejemput.
“Lalu kenapa rakyat masih ramai menderita?”
“Ekonomi tidak diuruskan dengan baik oleh kerajaan.” Anak muda tadi menjawab.
“Nah… ada anak muda yang pintar juga akhirnya. Adakah kalian dapat nafikan kerajaan yang ada adalah kerajaan korup.
Perbelanjaan kerajaan terlalu tinggi dan ketirisan tidak diambil peduli. Khazanah negara menjadi rebutan penguasa-penguasa elitis kebal undang-undang?”
“Lalu apa yang perlu dilakukan untuk mengubah kerajaan?” Anak muda di kerusi belakang bertanya pula.
“Jadilah rakyat yang pintar. Seru dan ajak semua rakyat untuk sama-sama menjadi pintar. Kerajaan didirikan oleh rakyat dan sepantasnya kerajaan berkhidmat untuk rakyat. Rakyat pintar memilih kerajaan rakyat dan bukannya memilih kerajaan umpama penjajah, menjarah khazanah negara untuk diri, kenalan dan keluarga sendiri.
Penguasa yang sepatutnya merempat dahulu, sebelum ada mana-mana rakyat merempat.
Kerajaan rakyat mesti didirikan!” Semangat nada suara dia seolaholah sedang berceramah di atas pentas utama dengan ribuan pendengar. Sehingga penumpang bas paling jauh juga mendengar ceramahnya itu dan kadangkadang mengerlingnya.
“Ya betul. Kerajaan rakyat mesti didirikan!” Sahut anak muda itu lagi.
Orang bersongkok mencuka wajahnya. Dia hanya tersenyum.
Sambutan anak muda itu menggembirakan hatinya. Jika ramai anak muda sebegini, harapan cerah kerajaan rakyat dapat didirikan segera…
Share this post :

+ comments + 1 comments

Post a Comment

 
Programmer : Creating Website
Webmaster ZABIDI MORAD
Copyright © 2014. BERANI KERANA BENAR - All Rights Reserved

PANDANGAN DALAM LAMAN INI TIDAK SEMESTINYA MENUNJUKKAN SIKAP WEBMASTER