Headlines News :
Home » » Istikhlas jalan mencari keikhlasan

Istikhlas jalan mencari keikhlasan

Written By zabidi morad on Wednesday, 25 March 2015 | 9:24 am

Oleh NOR SUHAILAH SAIRAN 


IKHLAS bermaksud melaksanakan taat semata-mata kerana Allah sendiri-Nya, bukan dimaksudkan memperolehi kebesaran dari manusia, ataupun penghormatan. Dan bukan pula untuk memperolehi sesuatu keuntungan dunia atau menolak sesuatu bencana keduniaan.

Manakala, Istikhlas ialah berpura-pura melakukan sesuatu kebaikan demi mencapai reda Allah. Ianya berbeza dengan hipokrit?

Keikhlasan itu tidak nampak dengan mata kasar. Sukar dibuktikan dengan ucapan mahupun perbuatan. Ikhlas itu umpama semut hitam yang melata di atas batu berwarna hitam, walaupun ia tak nampak pada pandangan manusia, namun ia wujud di sisi Allah. Ikhlas merupakan rahsia antara Allah dan hambanya.

Dalam usaha memperbaiki amalan seharian, tidak kisahlah sama ada wajib atau sunat pastinya diri sendiri atau orang lain terutamanya, akan mempertikaikan keikhlasan kita.

Apabila kita istiqamah dalam sesuatu amalan itu, kononnya baru dianggap ianya benarbenar ikhlas dan menjadi satu keperibadian dalam diri kita.

Kadang-kadang kita merasa bahagia dengan perbuatan kita, kadang-kadang merasa bosan, benci, malu atau sebagainya.

Apatah lagi, apabila sesuatu amalan yang kita lakukan itu, menampakkan perubahan yang ketara pada diri kita.

Sebagai contoh, individu yang dahulunya jahil dan sentiasa bergelumang dengan dosa, akhirnya berhijrah ke arah kebaikan. Pastinya, ada mulut-mulut yang melontarkan spekulasi bahawa individu tersebut ‘hipokrit’.

Secara tidak langsung , tohmahan seperti ini akan membantutkan seseorang untuk berubah. Namun, persoalannya, sampai bila hendak berubah kalau bukan sekarang?

Para cendekiawan dan para alim berkata “Amal adalah seumpama gelas manakala keikhlasannya adalah air. Jika tidak ada gelas, bagaimana air boleh dimasukkan?

Begitu juga... jika tidak ada amal, masakan keikhlasan akan datang?

Jadi untuk menyelesaikan perkara ini, hendaklah seseorang itu tekun beramal sehingga keikhlasan itu datang dengan sendirinya walaupun pada asalnya ianya adalah keikhlasan yang tidak sepertinya.”

Dalam mencapai kesempurnaan dalam melaksanakan perintah Allah SWT dan meraih keredaannya yang bakal menjanjikan syurga, pastinya cabaran duniawi mengganggu gugat keutuhan tembok keimanan dan ketakwaan.

Inilah hakikat yang tidak boleh disangkal dan perlu disemat dalam ingatan, apabila tiba ujian atau musibah dalam hidup kita.

Namun, terdapat sesetengah individu, mudah kecewa dengan Allah SWT dengan ujian dan musibah yang Allah SWT turunkan padanya. Dan akhirnya, dia berubah lantas meninggalkan rukun Islam yang lima, tidak lagi menutup aurat, dan berperangai tidak senonoh.

Seringkali juga sesetengah masyarakat kita berpendapat, “jika kita hendak berubah, kena betul-betul ikhlas. Kalau sudah bertudung , tapi perangai buruk pun tidak guna, itu hipokrit namanya. Jadi, aku nak betul-betul ikhlas, baru aku bertudung.” Lebih kurang beginilah dialognya.

Persoalannya, bilakah rasa ikhlas itu dapat dirasa? Tahukah bila ajal menjemput kita?

Kita hidup bermain dengan masa. Bak kata pepatah Melayu, masa itu emas. Allah SWT berfirman; “Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal salih, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesanpesan dengan kesabaran.”

Surah ini mengingatkan kita mengenai betapa pentingnya kita perlu menitik beratkan tempoh dan masa yang diberikan-NYA sepanjang hidup kita dunia.

Tahukah kita bila dan di mana kita mati jika kita berhasrat asyik menangguhkan taubat kita?
Istilah “Istikhlas” sebenarnya amat jarang didengar dalam mana-mana perbahasan. Namun, sebenarnya ini adalah satu kaedah yang telah dianjur dan diamalkan sejak dahulu lagi.
Kaedah ini bermaksud berpurapura ikhlas dalam beramal.

Tidak salah istikhlas dalam beramal sebagai jalan mencapai keikhlasan. Allah SWT maha kaya dan pemurah. Sedikit sebanyak, pastinya ada pahala bagi kita.

Janganlah bazirkan masa dengan menangguh-nangguhkan taubat dengan alasan tidak ikhlas. Mungkin istilah hipokrit tidak sesuai digunakan pada individu yang hendak berubah, namun, tidak mampu lagi mencapai kesempurnaan dalam perubahannya. Ikhlas adalah perasaan yang harus dipupuk dan ia bukan mudah datang dengan sendiri. Istikhlas cara terbaik mencapai keikhlasan.

>> Penulis Pelajar Komunikasi Universiti Sains Islam Malaysia
Share this post :

Post a Comment

 
Programmer : Creating Website
Webmaster ZABIDI MORAD
Copyright © 2014. BERANI KERANA BENAR - All Rights Reserved

PANDANGAN DALAM LAMAN INI TIDAK SEMESTINYA MENUNJUKKAN SIKAP WEBMASTER