Headlines News :
Home » » Banjir di mata basah di hati

Banjir di mata basah di hati

Written By zabidi morad on Sunday, 8 February 2015 | 1:46 pm

Oleh WAN ABD RAHIM WAN MOHAMAD 


SELEPAS banjir besar melanda yang dianggap juga oleh sesetengah orang sebagai bencana, atuk hanya diam.

Atuk hanya menyendiri termenung di jendela melontar pandang melihat sekeliling. Atuk tidak banyak bercakap, hanya sesekali mulutnya kumatkamit membaca sesuatu.

Mungkin melafas wirid atau zikir barangkali.

Petang itu, atuk berdiri di jendela terbuka melihat pohon-pohon yang bergoyang disapu angin.

Melihat awan d berarak perlahan. Atuk melihat sampah sarap yang berserakan ada yang tergantung terlekat di pokok dan dahan.

Rumah atuk pun masih ada sisa-sisa lumpur yang belum hilang. Rumah atuk agak tinggi, berada pun di tempat yang agak tinggi yang belum pernah dinaiki air walau seinci. Tapi banjir kali ini
benar-benar memecah tradisi, namun atuk tidak anggapnya sebagai bencana tetapi ianya sebagai rezeki yang cukup bererti.

“Ingat cu, hujan itu adalah rahmat walau ia mendatangkan banjir.

Banjir itu dikatanya bencana yang meranapkan banyak kediaman dan harta benda. Tapi sebenarnya ia adalah rezeki yang tidak ternilai harganya.”

Atuk diam sejenak, kemudian mengambil sehelai kertas yang tertulis tangan kemudian ditatap dan dibacanya perlahan-lahan.

Banjir Di mata Basah Di hati

Dari Dabong ke Laloh
dari Laloh ke Manek Urai
singgah pula di kampung
karangan
kemudian ke kampung
pemberian
suatu pemandangan
yang amat
menyedihkan
sayu pilu dan airmata
tanpa diminta
tanpa diduga
tumpah jua…

Benarlah kata orang
ia bagaikan tsunami
setiap mata yang
memandangnya
menyentuh rasa
dugaan apakah yang
datang ini

Dari Temalir terus ke
Guchil
singgah pula di Bandar kuala krai
ah bandarnya sunyi sepi
bagai dilanda petaka
namun semua itu terselit
rahsia
kerana setiap yang
berlaku itu
adalah pemberian Tuhan
Ianya rencana yang
cukup indah

Dia memberikan yang terbaik untuk kita
bagaikan banjir di mata
namun basah di hati.

Atuk diam lagi. Dilontar pandangannya ke luar jendela. Melihat sampah sarap yang belum terkutip. Kemudian kembali menatap kertas di tangannya. Atuk termenung menoleh ke zaman silam, melihat zaman kegemilangan dahulunya sebagai seorang penyair.

Benarlah kata atuk,hujan itu rahmat banjir itu hikmah.Terlalu banyak rahsia yang tersembunyi di sebalik kejadian itu.

Selama hayatnya, atuk juga pernah berkata dunia ini bagaikan ranting.

Seperti burung-burung, singgah di ranting sebagai pengkalan sebelum meneruskan kehidupan.

Kita manusia pun begitu, dunia ini sebagai ranting tempat persingahan sebelum meneruskan lagi kembara menuju ke sebuah pengkalan yang lain.

Kita datang tidak meminta tapi pergi disuruh pula.Ajaibnya kehidupan ini. Kehidupan ini disediakan hanya untuk orang-orang yang mengerti. Setiap saat adalah perjuangan, setiap saat adalah kesabaran walau dalam bentuk apa sekali pun.

Alif masih ingat ketika bersama atuknya.Atuk juga pernah berkata, kita ini bagaikan sebuah alam,bukit dan gunung sebagai pasaknya demikian otak dan akal yang tersimpan di puncaknya iaitu kepala. Alur dan sungai yang mengalir airnya adalah saraf yang menghidup dan menyegarkan tubuh. Kata atuk, lihat saja bila kepala seseorang dibotakkan. Air yang dijirus meluncur laju ke seluruh tubuh tanpa sekatan.

Ah alangklah harmoninya kehidupan ini jika semuanya mengikut hukum dan ketentuan tanpa merobek dan merosak serta memindanya. Kini atuk sudah tiada tapi kata-kata atuk masih terngiangngiang ada kebenarannya.

“Ingat cu.. Pada suatu waktu nanti. Cucu akan dapat melihatnya. Semua akan dapat rasainya. Bila kepala dibotakkan air yang terjirus tidak akan tertahan lagi.”

Benarlah kata atuk,hidup ini disediakan untuk orang-orang yang mengerti.

“Ingat cu... Kesabaran itu adalah rezeki yang paling mahal.”
Share this post :

Post a Comment

 
Programmer : Creating Website
Webmaster ZABIDI MORAD
Copyright © 2014. BERANI KERANA BENAR - All Rights Reserved

PANDANGAN DALAM LAMAN INI TIDAK SEMESTINYA MENUNJUKKAN SIKAP WEBMASTER